komentar sosial tentang pakar agama siber.

by rahmanroslan

Ramai sekali menulis dalam ruangan media sosial. tentang agama. tentang Islam. tentang tuhan. saya itu saya ini. saya sufi saya wahabi saya salafi. saya betul awak salah. saya tahu awak tak faham. yang saya buat sunnah yang kamu buat bidaah. guru saya lurus guru kamu bengkok. tidak ada tabayun hanya berdasarkan fitnah. aduh. sibuk dengan hal orang lain maka diri sendiri penuh dengan rasa benci ego aku lah yang betul yang menentukan akidah kamu semua. ini semua kerja gila. akidah itu hak siapa? hidayah itu milik kamu? kasih dan cinta milik kamu juga? Jika Abu Nawas dilayan sebegini rupa sudah lama dipenggal kepala. Adapun yang mengaji berzikir menyanyi menari mengharapkan belas kasih dari sang pencipta. Tegurlah dengan cinta bukan dengan cerca. Yang sempurna bukan kamu tapi DIA.

 

Bismillah. 

“Dialah yang menurunkan kepadamu (wahai Muhammad) Kitab Suci Al-Quran. Sebahagian besar dari Al-Quran itu ialah ayat-ayat “Muhkamaat” (yang tetap, tegas dan nyata ma’nanya serta jelas maksudnya) ayat-ayat Muhkamaat itu ialah ibu (atau pokok) isi Al-Quran. Dan yang lain lagi ialah ayat-ayat “Mutasyaabihaat” (yang samar-samar, tidak terang maksudnya). Oleh sebab itu (timbullah faham yang berlainan menurut kandungan hati masing-masing) – adapun orang-orang yang ada dalam hatinya kecenderungan ke arah kesesatan, maka mereka selalu menurut apa-apa yang samar-samar dari Al-Quran untuk mencari fitnah dan mencari-cari Ta`wilnya (memutarkan maksudnya menurut yang disukainya). Padahal tidak ada yang mengetahui Ta`wilnya (tafsir maksud yang sebenar) melainkan Allah. Dan orang-orang yang tetap teguh serta mendalam pengetahuannya dalam ilmu-ilmu agama, berkata: “Kami beriman kepadanya, semuanya itu datangnya dari sisi Tuhan kami”. Dan tiadalah yang mengambil pelajaran dan peringatan melainkan orang-orang yang berfikiran.”

 

Surah Ali Imran. Ayat 7.

“Bermohonlah kepada Allah untuk mendapatkan kemudahan dan bimbingan. Mudah-mudahan nanti seorang Guru akan datang untuk menjawab pertanyaan yang merungsingkan kamu” Al-Fatihah.